Connect with us

Sains & Teknologi

Obat Generik Covid-19 Ivermectin, Antara Keampuhan dan Penolakan WHO

Published

on

TEMPO.CO, Jakarta – Pada hari-hari awal pandemi Covid-19, Alexis Lieberman, seorang dokter anak Philadelphia, yakin bahwa cara terbaik untuk meredam dampak virus corona baru adalah dengan menemukan obat generik yang murah yang akan mengurangi gejala virus dan membuat orang tidak masuk rumah sakit.

Baca:
Ilmuwan: Virus Corona Covid-19 Baru Inggris Lebih Menular dan Mematikan

Tak satu pun dari asosiasi medis besar, seperti American Association of Pediatrics atau American Medical Association, yang merekomendasikan berbagai terapi, jadi Lieberman mencari di berbagai grup Facebook yang penuh dengan dokter miliknya.

“Ada orang yang hanya mencoba sesuatu,” kenangnya. “Terutama dokter ICU dan rumah sakit. Itu saja, hanya mencoba sesuatu. “

Lieberman menyimpan daftar semua obat yang digunakan oleh rekan-rekan dokternya, meneliti masing-masing obat, dan menyingkirkan obat-obatan yang potensi efek sampingnya terlalu berisiko. Di antara kemungkinan yang tersisa adalah ivermectin.

Dikembangkan pada 1980-an oleh Merck dan disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) dalam bentuk tablet untuk mengobati cacing dan sebagai krim topikal untuk mengobati kutu rambut, ivermectin tidak dipatenkan, tersedia secara luas dan murah, dan memiliki sedikit efek samping yang diketahui saat dikonsumsi di dosis yang tepat.

Awalnya dikembangkan untuk mengobati parasit pada hewan, dan masih digunakan untuk cacing jantung. Obat ini terbukti agak efektif dalam mengobati virus lain, seperti demam berdarah dan demam kuning.

Ketertarikan Lieberman meningkat pada bulan April, ketika dia melihat hasil penelitian yang diterbitkan oleh sekelompok peneliti Australia yang menunjukkan bahwa ivermectin memperlambat replikasi virus corona baru pada sel mamalia.

Hasilnya, meski menjanjikan, tidak mencapai penyembuhan ajaib: Konsentrasi ivermectin yang digunakan pada sel terlalu tinggi untuk batas aman atau bahkan layak untuk tubuh manusia. Namun, pada dosis yang lebih rendah, para peneliti mengindikasikan bahwa ivermectin berpotensi menghambat replikasi virus di dalam tubuh.

Obat itu juga bisa bekerja secara berbeda pada manusia daripada di sel yang terisolasi karena ivermectin memodulasi cara tubuh merespons peradangan dan infeksi, menurut Carlos Chaccour, asisten profesor kedokteran tropis di Instituto de Salud Global de Barcelona.

Chaccour telah mengabdikan lebih dari satu dekade karirnya untuk mempelajari ivermectin. Dia mengatakan studi in vitro saja tidak cukup untuk mulai merawat orang secara massal dengan ivermectin. Namun obat itu cukup menjanjikan untuk penelitian lebih lanjut.

“Ini adalah obat yang aman untuk penyakit yang tidak bisa disembuhkan, jadi ujilah dengan segala cara,” katanya. “Dan jika tidak berhasil, taruh di tempat tidur. Dan jika berhasil, maka jackpot. “

Saat meneliti ivermectin lebih jauh, Lieberman terkejut. FDA telah mencatat bahwa dalam kasus yang sangat jarang, efek samping yang serius telah dilaporkan termasuk sindrom Stevens-Johnson yang terkadang fatal, kejang dan keracunan hati. Ivermectin dapat berinteraksi buruk dengan pengencer darah, menyebabkan komplikasi. Namun, National Institute of Health (NIH) mengklasifikasikannya sebagai memiliki profil keamanan yang sangat tinggi untuk digunakan secara luas dalam pemberantasan cacing parasit.

Dalam pedoman Covid-19 Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang praktik tersebut, yang dikenal sebagai penggunaan dengan belas kasih, disebutkan bahwa “keputusan untuk menawarkan pasien perawatan yang belum terbukti atau eksperimental adalah antara dokter dan pasien tetapi harus mematuhi hukum nasional.” Namun, NIH tidak merekomendasikan ivermectin digunakan di luar uji klinis.

Sementara, di Amerika Latin, ivermectin adalah pengobatan umum untuk cacing parasit; obat itu tidak mahal dan tersedia bebas. Keberadaannya di mana-mana berarti bahwa keluarnya studi in vitro dari Australia menyebabkan kehebohan di kalangan pejabat kesehatan, yang tertarik pada potensi janji obat dalam peredaran yang begitu luas.

Di Peru, kebutuhan akan perawatan seperti itu meningkat. Kasus mulai melonjak pada bulan April, dengan jumlah kematian resmi Covid-19 di sana kemungkinan berkurang secara dramatis. Pada awal Mei, Covid-19 telah menyebar di antara ribuan penduduk Pribumi di wilayah Loreto Peru di hutan Amazon.

Sementara itu, muncul penelitian baru untuk mendukung ivermectin. Tak lama setelah penelitian di Australia keluar, sebuah perusahaan yang berbasis di Chicago bernama Surgisphere merilis beberapa makalah berdasarkan data yang diambil dari kumpulan besar pasien Covid-19 di 1.200 rumah sakit di seluruh dunia.

Data itu menjadi terkenal karena menunjukkan bukti melawan hydroxychloroquine, tetapi para peneliti juga menarik dari data tersebut untuk mengeksplorasi dampak ivermectin. Pra-cetak mereka – studi non-peer-review – menunjukkan bahwa obat tersebut memiliki janji yang signifikan: Pasien yang menerima ivermectin mengalami penurunan 65 persen dalam kebutuhan ventilasi mekanis dan penurunan 83 persen dalam tingkat kematian secara keseluruhan.

Kombinasi studi Surgisphere dan penelitian in vitro Australia sudah cukup bagi kementerian kesehatan Peru untuk merekomendasikan ivermectin dalam protokol pengobatan Covid-19 nasional mereka. Bolivia melakukan hal yang sama.

Namun, hanya beberapa minggu setelah pracetak dirilis, terungkap bahwa seluruh kumpulan data Surgisphere kemungkinan besar telah dibuat-buat. The Lancet dan New England Journal of Medicine sama-sama menarik kembali penelitian yang telah mereka terbitkan berdasarkan data. Pra-cetakan ivermectin juga ditarik.

Di awal Juni, menteri kesehatan Peru menyatakan tidak ada waktu untuk menunggu bukti ilmiah, dan Presiden Martín Vizcarra mengumumkan bahwa negara tersebut telah memperoleh 500.000 dosis ivermectin untuk didistribusikan.

Akhirnya pemerintah Peru mengeluarkan peringatan untuk tidak menggunakan formula kedokteran hewan, tetapi Chaccour mengatakan itu mendorong rumah sakit dan apotek untuk merumuskan ivermectin mereka sendiri, sebuah proses yang biasanya sangat diatur.

Para dokter melaporkan bahwa beberapa orang yang menerima suntikan massal mengembangkan detak jantung yang berdebar kencang dan kecemasan; yang lain mendapat infeksi di tempat suntikan. Secara keseluruhan, tingkat kasus baru di wilayah tersebut mulai melambat pada awal Juni. Tetapi dengan konsumsi yang begitu luas, sulit untuk mengisolasi ivermectin karena memiliki efek kausal.

Pada 22 Juni, Organisasi Kesehatan Pan-Amerika, bagian regional dari WHO, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa ivermectin tidak boleh digunakan untuk mengobati Covid-19, dan tidak akan dimasukkan dalam Uji Coba Solidaritas internasionalnya, yang termasuk obat antiviral remdesivir dan hydroxychloroquine. FDA juga mengeluarkan peringatan untuk tidak mengobati diri sendiri dengan ivermectin.

Sumber: WHYY.ORG



Source link

https://tekno.tempo.co/read/1426303/obat-generik-covid-19-ivermectin-antara-keampuhan-dan-penolakan-who

Continue Reading